Internetan dengan Bijak


Dalam sebuah obrolan ringan sembari makan malam, muncul sebuah tema tentang dampak negatif kecanduan internetan. Di mana menurut teman-teman, salah satu dampak buruknya adalah munculnya sifat individualis. Mereka mencontohkan, bahwa kadang ketika banyak orang yang sedang bersama pun, fokusnya tertuju pada ponsel masing-masing yang terkoneksikan internet. Jadilah mereka senyum-senyum sendiri, ketawa-ketawa sendiri, manyun-manyun sendiri bahkan bisa jadi marah-marah sendiri.

Sebagai pengguna internet dengan jam terbang lebih lama ketimbang teman-teman saya yang ada di sana yang menghabiskan waktu internetan mereka kebanyakan untuk facebook, maka saya pun mencoba angkat bicara. Tentu saja saya bicara dengan kapasitas saya sebagai orang yang bukan pakar.

INTERNETAN MENGALIHKAN DUNIA

Jikalau seseorang sudah cukup dengan internet sebagai teman mainnya, maka dia kan menghabiskan banyak waktunya untuk internetan. Misalkan pelajar, sepulang sekolah dia akan bergegas pulang untuk menyalakan komputer atau notebooknya. Dia gak tertarik lagi oleh ajakan teman-temannya untuk bermain bersama. Bahkan di waktu jam istirahat sekolah, dia pun membuka netbooknya untuk melakukan hal-hal yang mebuatnya merasa jauh lebih nyaman ketimbang ngobrol dengan teman-teman sekelasnya.

Orang seperti ini biasanya mereka sudah menganggap dunia maya adalah dunia mereka. Dunia yang jauh lebih membuat mereka nyaman dan asyik menjalaninya. Maka orang dengan tingkat candu terhadap internet setinggi ini, makan pun sambil internetan, waktu tidur pun tersita untuk internetan. Lebih memilih tidak bekerja jika bisa, atau ketika di tepat kerja pun tetap curi-curi waktu buat internetan.

Bisa bermacam-macam alasan kenapa orang seperti ini sangat kecanduan internetan. Misal saja karena merasa di rumahnya tak ada keharmonisan, karena ayah dan ibunya jarang di rumah dan kalau pun ada di rumah yang terjadi hanyalah pertengkaran diantara keduanya. Bisa jadi pula dalam pergaulannya di kucilkan, karena alasan fisik misalnya terlalu gemuk atau kurus, terlalu hitam atau putih dan lain sebagainya. Bisa juga karena lawan jenis senantiasa mencampakkan, maka dia menggunakan internet untuk mengelabui lawan jenisnya dengan seolah-olah dia sosok yang sempurna yang pantas menjadi idaman lawan jenisnya.

Ow ow ow, apa mungkin kita termasuk orang yang lebih nyaman dengan dunia maya ketimbang dunia nyata. Gini saja, kita deteksi kemungkinan itu.

1. Apakah kita lebih asyik bermain game online ketimbang bermain di lapangan?

2. Apakah kita lebih suka mencari teman di jejaring sosial dengan menampakan foto kita yang telah diedit supaya sangat keren dan kadang mengubah atau menutup-nutupi biodata yang sebenarnya?

3. Apakah kita termasuk orang yang lebih berani mengungkapkan perasaan lewat chat ketimbang ngomong langsung. Lalu kita lebih mudah merayu lewat chat dan kita lebih mudah terbuai, terayu oleh orang yang menjadi teman chating kita?

4. Apakah kita termasuk orang yang suka menulis status lebay dan bahkan bohong di akun facebook atau jejaring sosial yang lain. Kalau blogger, apakah kita menulis postingan di blog dengan tidak jujur hanya karena kita butuh dianggap wah oleh pembaca.

5. Apakah waktu yang kita gunakan untuk internetan sudah mencapai bahkan lebih dari 1/3 waktu yang tersedia setiap harinya. Maksudnya 1/3 dari 24 jam. Diakumulasikan dari menit per menit kita bercengkrama dengan internet setiap harinya.

Cukup lima saja yang saya tuliskan, dan jikalau dari lima pertanyaan di atas ternyata kita menjawabnya lebih banyak menjawab ya, maka alangkah baiknya jikalau kita membijak diri.  Bahwa yakinlah, dunia yang sebenarnya jauh lebih indah, lebih menyamankan dan lebih mengasyikkan ketimbang dunia maya. Jadikan dunia maya sebagai pelengkap saja, sebagai media yang kan membuat kita menjadi lebih bermanfaat.

INTERNETAN MEMPERLUAS DUNIA

Ya, jika kita menjadikan dunia maya sebagai pelengkap saja, sebagai media yang kan membuat kita menjadi lebih bermanfaat, kenapa tidak. Berinternet dengan bijak, berinternet dengan sehat, tentu saja kan membuat kita lebih luas menjangkau dunia. Dalam waktu satu jam saja kita bisa keliling Indonesia dan mengunjungi banyak negara di dunia. Dalam satu jam saja kita bisa menambah wawasan bahkan mungkin kan lebih banyak ketimbang membaca koran harian yang menjadi langganan. Dengan internet kita juga bisa mempromosikan usaha kita dengan baik. Contohnya kedai sahaja kami, Mie Janda. Riuh ramai laris manis salah satunya karena saya promosikan melalui postingan-postingan saya di blog dan juga banyaknya blogger main ke sana.

Di negeri kita, blogger saja ada komunitasnya, satu sama lainnya saling mengenali dan mengapresiasi. Lalu mereka tidak hanya menulis untuk berbagi di internet saja, mereka juga terlibat di dunia nyata dengan beragam kontribusinya. Mereka terlibat dalam aktivitas sosial, terlibat dalam memajukan dunia pendidikan, terlibat dalam memajukan daerah masing-masing. Saya sendiri dan teman-teman mendirikan Komunitas Blogger Bogor (BLOGOR) sebagai wujud keinginan keterlibatan para blogger dalam turut serta memajukan Kota dan Kabupaten Bogor. Hal ini jelas mematahkan anggapan bahwa orang yang senang internetan itu tidak senang bersosialisasi di masyarakat.

Jadi, ayo gunakan internet dengan bijak, gunakan internet dengan sehat. Gunakan internet untuk kebaikan, gunakan internet untuk kemaslahatan. Gunakan internet dengan tepat dan kita pun menjadi lebih hebat.

Salam Persohiblogan.

Tentang achoey el haris

Seorang lelaki sahaja yang gemar menulis. Dan blog baginya adalah media untuk menyalurkan kegemarannya itu. Salah satu pendiri Komunitas Blogger Kota dan Kabupaten Bogor (BLOGOR). Pengasuh Pojok Puisi. Anggota Komunitas Menulis Bogor (KMB) dan Kopi Sastra.
Pos ini dipublikasikan di Hikmah dan Motivasi dan tag . Tandai permalink.

47 Balasan ke Internetan dengan Bijak

  1. Hari Mulya berkata:

    saya terus berusaha berinternet sebijak mungkin..
    menyeimbangkan antara dunia nyata dan dunia maya…

  2. TuSuda berkata:

    Setuju Kang, bagaimanapun juga internet hanyalah sekadar alat untuk berkreasi dan berbagi secara jujur, wajar, bersahaja dan bersahabat..
    BTW, artikel ini bagus sekali kalau diikutkan dlm kontes blog 2010 spt yg diikuti Pakde Mars sama Mbak Iyha, coba saja cek kesana Kang..
    Terimakasih sudah brkenan berbagi..

  3. saya memang kecanduan internet, tp saya tidak suka curhat di dunia maya. saya lebih suka curhat & berkeluhkesah dengan Tuhan.

    mau keluar rumah lihat internet, pulang langsung menghidupkan internet, naik bis buka internet, makan sambil lihat internet, mau tidur & kadang ketiduran di depan internet..

    hehehehe..😆

    itulah saya..

  4. Abdul Malik Sholihin berkata:

    Dari sekian banyak yang Kang haris torehkan dalam kata-kata indah diatas, saya dapat simpulkan inilah yang dinamakan dampak dari teknologi “Menjauhkan yang dekat, dan mendekatkan yang jauh”

  5. auraman berkata:

    Online Online Online Online, saya termasuk yang suka game online a’, tapi tentunya di luar jam dinas kerja, karena tidak menemukan teman sehati dikota ini,..pergaulan disini berbeda dengan tempat lama saya , sudah mencoba berbaur, tapi malah ujungnya merendahkan…i love my world… lebih senang berteman dengan anak kecil,.hihihi dak banyak omong soalnya…

  6. Wong Kam Fung berkata:

    dua2nya meski dijalani dg bijak, dunia berubah, teknologi berkembang, kita harus berubah dan berkembang juga.

    salam persahablogan

  7. Asop berkata:

    Berinteraksi secara langsung tetap yang terbaik.🙂

  8. septarius berkata:

    ..
    pokoknya saya suka sama yang sehat-sehat deh..
    hehehe..
    ..

  9. wiwin9 berkata:

    kembali ke diri sendiri deh mau memanfaatkan internet untuk hal-hal postif ato gak. yang jelas bener kata Achoey yukk gunakan internet dengan bijak🙂
    salam dari manado

  10. sedjatee berkata:

    mungkin inilah teknologi yang menyita paling banyak perhatian
    internet tak sekadar tren, telah menjadi kebutuhan
    dengan internet kita bisa mengakses info, bisnis dan hiburan
    internet adalah dunia yang indah dan penuh daya tarik
    salam sukses…

    sedj

  11. Harry Nizam berkata:

    Internet itu hanya alat, jadi harus diperlakukan sebagai alat.
    Tidak bijaksana kalau internet diperlakukan sebagai pengganti pergaulan.

    multibrand.blogspot.com

  12. nurrahman berkata:

    turut mendukung kontee s:D, badan sehat bikin kuat, internet sehat bikin hebat

  13. joe berkata:

    internet bisa sangat berguna jika kita juga menggunakan dengan positif … semoga sukses dengan kontesnya ya…

  14. budiarnaya berkata:

    Artikel yang menarik…ngak ikutan lomba menulis internet sehat mas ?

  15. indobrad berkata:

    kok kata “internet” dan “blog” diarahkan ke telkomspeedy dan blogdetik sih? ikutan lomba atau postingan berbayar nih? hehehehe.

  16. monda berkata:

    Masih lebih aktif dunia nyata, mayanya sekali2 aja.

  17. Debby berkata:

    kayaknya setengah hari selama jam kerja saya memang harus internetan Bro…gimana yah😀

  18. advertiyha berkata:

    Keseimbangan di dunia Nyata n Maya memang perlu ya kang..🙂
    lebih bagus kalo kehidupan di dunia maya bisa mendukung kehidupan dunia nyata, pasti makin bijak tuh berinternetnya,, hehehe

    moga menang kontesnya…

  19. Danu Akbar berkata:

    Yup.
    terutama untuk para blogger.
    kebanyakan pulang beraktifitas di offline, langsung buka komputer atau laptop masing2.
    untung saya masih bisa membagi waktu.
    antara sekolah, teman, keluarga, dan online🙂
    Alhamdulillah

  20. romailprincipe berkata:

    Sippp…kesehatan dalam interaksi yang “pake hati”….

  21. maminx berkata:

    Hmm pekerjaan saya memang “terpaksa” menuntut saya harus berhubungan / terkoneksi dengan internet selama 8 jam waktu kerja, kadang lebih juga. Apalagi sepulang kerja kalau gak ada aktivitas ya colok modem internetan deh, tapi bukan buat FB / Twitteran sih, hehehe..berarti internet di kamus saya sudah menjadi “barang primer”. Tapi kalau sabtu minggu mah dipake buat istirhat/liburan, gak ada kamus internetan kalau gak penting-penting banget mah, hehe. InsyaAllah mudah2an membawa dampak yg positif aja, amin..

    nice share kang, sukses lomba nya.

  22. asepsaiba berkata:

    Satu pepatah tentang dampak negatif internet: “Mendekatkan yang jauh, menjauhkan yang dekat” ..🙂

    Salam kang!

  23. Artta berkata:

    Setuju sob. Sudah saatnya kita gunakan internet dengan bijak.

    Salam.

  24. bolehngeblog berkata:

    sekedar kunjungan malam saja…selamat malam..

  25. tokoribbon.com berkata:

    Benar kata Anda, berinternet secara bijak akan mengurangi dampak psikologis dan sosial..

  26. kikakirana berkata:

    klo sedang ada yg di minati… ya rajin banged bergaul sama inet…
    tapi klo gag ada ya wassalam sama si inet qkkqkqkq…

    HIDUP!!! ^_^

  27. Masbro berkata:

    Bergizi sekali mas, artikelnya..Salam hangat;

  28. arman berkata:

    hehe betul tuh…
    gua juga kecanduan nih… bukan main game tapi blogwalking. hahaha. kaco kaco…

  29. ratansolomj9 berkata:

    Artkelnya inspiratif dan mantabs, selamat berlomba ….

  30. dedekusn berkata:

    Iya kang… dunia maya sangat buanyak manfaatnya,…
    walau langganan internet bulanan semakin murah, penggunaan bijak sangat diperlukan.

  31. Pak Dwi berkata:

    Kang buagus artikelnya….:)
    mau ikutan masukin ke postingan saya yua… [izin nch….]
    [ikhlas gk ikhlas harus ikhlas…..hehehehe…
    Nuhun infonya…

    Salam Blogger….

  32. Ping balik: Internetan dengan bijak « "VheGo 41"

  33. Pendar Bintang berkata:

    Internet sudah benar2 mengalihkan duniaku A…bagaimana tidak, aku kerja mulai pagi ampe sore jam 5 kadang lembur ampe jam 7 atau jam 8 ya di depan computer yg connect ama internet, ntar plg nyambung lg pas BW, kebangun habis sholatpun kalau susah tidur connect lg internet….

    Bener-bener dech,
    Kecuali hari minggu kalau pas ada acara jalan ama teman baru deh, bye bye internet…

    Tapi jujur internet banayk banget untungnya daripada ruginya, karena kalau di bilng membuat kita jadi individualis nggak juga, malah sebaliknya kok…

  34. Mbah Jiwo berkata:

    mendekatkan yg jauh, menjauhkan yg dekat, bang mie jandanya satu… *ambil sendok*

  35. pagibening berkata:

    bijak sekali dirimu A🙂
    Moga menang🙂

  36. kangrahmat berkata:

    Btw sepertinya saya tahu slayer yang dipakai…
    “tetaplah bertahan dan bersiap siagalah”

  37. Ping balik: Pengumuman Pemenang Festival Blog 2010 « Gunung Api Purba

  38. Ping balik: Pemenang Lomba Tanpa Diduga | Catatan Cinta Sahaja

  39. Willy berkata:

    wah kalau saya mah lebih dari 12 jam di depan internet, lawong hidupnya juga dari sana.
    tapi terima kasih mas,
    saya juga akan lebih menyeimbangkan antara dunia online dan offline.

    willymerdiansyah.com

  40. maminx berkata:

    Wow menang hadiah ya kang di blogdetik, selamat ya..sukses,😀

  41. isw_banna berkata:

    selamat ya kang dah jadi pemenang di blog detik

  42. Yantie berkata:

    artikelnya mantap euy …. selamat ya dah menang …

  43. Ping balik: Penyerahan Hadiah Festival Blog 2010 « Gunung Api Purba

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s