Menyikapi Tukang Canda yang Sensitif


Dalam pergaulan sehari-hari, seringkali obrolan santai itu memuat banyak janda, eh maksudnya canda. Bisa jadi kita yang menjadikan orang lain sebagai bahan candaan atau bisa jadi pula kita yang menjadi objeknya.

Tapi pernahkah sahabat menemukan seseorang yang senang menjadikan orang lain sebagai bahan candaan namun giliran dia yang menjadi objek candaan tersebut, dia malah emosi, cemberut, bahkan marah-marah.

Saya yakin banyak sahabat yang pernah menemukannya, atau jangan-jangan sahabat adalah salah satunya, hehehe. Saya sering menemukannya dan kadang saya juga merasa heran dengan orang-orang seperti ini. Tapi, ya namanya juga sifat orang, pasti berbeda-beda lah.

Lalu bagaimana jika ini terjadi, seseorang menjadi emosi atas canda yang kita lemparkan. Saya biasanya lebih memilih menggeser topik, lalu perlahan sebelum kita pun terpancing emosi, kita pamit meninggalkan lingkaran obrolan itu, tentunya dengan senyum. Ingat, jangan sampai kita terkesan emosi pula atau kelihatan banget kalau kita menghindar, jadi basa-basi menjadi tidak basi di sini. Kita pamit baik-baik dengan alasan yang baik.

Jika kita sayang terhadap hati kita, maka kita kan berusaha tuk tak mengkeruhkannya. Betul gak?

Nah, bagaimana dengan sikap sahabat mengenai hal ini?

Iklan

Tentang achoey el haris

Seorang lelaki sahaja yang gemar menulis. Dan blog baginya adalah media untuk menyalurkan kegemarannya itu. Salah satu pendiri Komunitas Blogger Kota dan Kabupaten Bogor (BLOGOR). Pengasuh Pojok Puisi. Anggota Komunitas Menulis Bogor (KMB) dan Kopi Sastra.
Pos ini dipublikasikan di Celoteh Hati dan tag , , , , , . Tandai permalink.

44 Balasan ke Menyikapi Tukang Canda yang Sensitif

  1. ocha berkata:

    maksudnya aku ya Kang???

  2. bayu200687 berkata:

    hmmm, aq jarang menemukan orang seperti itu.. namun klo ketemu, ya mungkin tips yg bro bilang patut dicoba. secara lain kepala lain isinya.
    cm emang nyebelin c orang kaya gitu.. πŸ™‚

  3. alfaqir09 berkata:

    kang,ingetin ak klo ak kayak gitu ya kang.

  4. Wempi berkata:

    kalo mie canda wempi memang blon pernah nemu om. πŸ˜€

  5. masfaj berkata:

    Kang achoey emang yg paling jago kalo bercanda

  6. aisalwa berkata:

    ya banyak juga yang kyk gitu, ya udah tinggalin aja sambil tetap tersenyum. peaceee ……

  7. kezedot berkata:

    sore sahabat
    semoga harimu cerah ya
    salam hangat selalu

  8. kezedot berkata:

    lho koq tau blue tuh sensitif heheheh…………….

  9. Heem… usually just say sorry πŸ™‚

  10. endra winata berkata:

    tetap hati-hati dengan canda dan kata….

  11. aDhani berkata:

    ya, kadang kita ga pernah bisa merasakan apa yang dirasakan orang. Kita tidak benar-benar tahu suasana hati seseorang. Hm, kalo itu terjadi biasanya langsung buru2 bilang… ‘Becanda maas!”

  12. SQ berkata:

    Yap. menggeser omongan dan bila perbincangan itu udah ngga bisa survive, mending mundur teratur. Jadikan pelajaran dan ambil bagian positifnya. Itu cara saya bila bertemu orang yang demikian πŸ™‚

  13. yanti berkata:

    Yah… selama tidak ditanggapi dengan berlebihan siiii… biarin aja deee.. nanti juga becanda lagi kan….???

  14. easy berkata:

    he eh… memang ada orang yang seperti itu. kadang aku cuek aja kalo pas aku yang menjadi objek guyonannya. selama ia tidak membawa-bawa orangtuaku dalam candaan dia πŸ˜€

  15. Pencerah berkata:

    namanya juga nmanusia…banyak kekurangannya

  16. CatatanRudy.com berkata:

    Kalo aku ngadepin org kyak gitu ya aku tantang balik aja. Gak fair dong. Dalam dunia percandaan itu kalo kita jadiin org lain objek canda, maka kita juga harus siap dijadikan objek canda org lain. ya gag mas achoey?

  17. ceznez berkata:

    saya paling takut klo banyak ngobrol malah mas… takut banget lidah yg lunak ini mampu menjadi pisau yang nyakitin org2 di sekeliling saya. makany saya lebih suka diam. πŸ™‚

  18. Farijs van Java berkata:

    intinya pan jangan nyubit orang kalo kagak mau dicubit. hwehe…

    v(^_^)

    kalo dah bikin emosi orang lain minta maaf, lah.

  19. Abdul Cholik berkata:

    -sebaiknya memang menghindar saja mas
    -tapi kita juga jangan membuat orang lain emosi
    -salam mie janda

  20. HumorBendol berkata:

    Kalo ketemu yang kayak gitu, ya udah…gak usah dibecandain
    hehe

  21. nomercy berkata:

    saat ada teman yang memperbincangkan teman lain atau orang lain, entah itu mengenai hal baik atau buruk, lebih baik secepatnya dan secara halus dibelokkan pembicaraan/pembahasannya … jangan dibiasakan menggunjingkan orang lain (atau bahasa kerennya gosip), baik itu yang manis dan baik sekalipun karena tetap saja ada celah untuk memberikan kesempatan pada sisi hati yang sirik dan dengki …
    dengan selalu berusaha menghindari hal tersebut, maka nisacaya teman sekeliling akan mengetahui kalau diri kita tidak mau mendengar hal-hal seperti itu …

  22. ariawan berkata:

    yang kayak gini sih bukan masuk kategori sahabat… males bgt ngedeketinnya juga… bicara aja yang perlu perlu sama orang kayak gini.. untuk ngejaga hubungan cukup basa basi aja.. capek ngeladeninnya.. hih!

    *curcol*

  23. KangBoed berkata:

    hehehe… memang aneeeeeeh yaaaa.. orang senang nyandain oraang.. ledekin orang.. guyonin orang sampe habis habisan.. padahal dirinya sensie bangeeeeeet… tapi banyak sekali nyang kaya begitu entu… hihihi.. pengen menang endiri.. alias egois…
    Salam Sayang

    *siyul siyul* :mrgreen:

  24. yoan berkata:

    wah parah tu kalo demen becandain orang tapi sensi-an…

    emang dasar manusia… *berasabukamanusia*

  25. geRrilyawan berkata:

    kalo saya malah suka ngetes…
    banyak yang sering mbercandain saya…saya sih cuek-cuek aja. nah saya sering ngetes melakukan becandaan yang sama ke orang tersebut. malah dibilang saya dendaman wahahaha…..

    intinya kalo nggak mau dibegituin ya jangan mbegituin….(ini apa sih kok pakai begitu2an…)

  26. kharinblog berkata:

    wuah! iya ada aku punya temen mirip bnget sm isi postingan ini! klo dibrcndain sama org sring mrh padahal mslh sepele banget!
    knp ngomongin tmnku ya?*mlupamertemenyanggaberguna!*

  27. mascayo berkata:

    sikap yang tidak terduga ya kang …
    suka bercanda ternyata belum tentu suka dicandain …
    pamit ah .. πŸ™‚

  28. idana berkata:

    Tapi bukan aku orangnya kan kang..aq suka becanda koq dan sering juga jd bahan candaan πŸ˜€

  29. olvy berkata:

    iya nih, aku jarang nemu yang begitu..
    tapi kalo ntar nemu ya ku bawain kaca aja biar ngaca

  30. jiwakelana berkata:

    Sumpah aku gak pernah lempar orang pakai canda sobat, aku cuma lempat pakai sepatu, hehehe.. Becanda tentu ada batasnya, kadang lucu bagi kita tp menyakitkan bagi yg laen.. Sebaeknya becanda kita harus tau dgn siapa dan di tempat yg bagaimana..

  31. anKa berkata:

    dunia tanpa unsur canda itu gak asik… so bagi yang gak bisa dicandain kelaut ajah deh…. hihihihihihi

    kang awas yak mun dicandain ku sayah kakalah ngadat… πŸ˜›

  32. Hary4n4 berkata:

    Canda itu perlu ya Kang… Biar hidup lebih punya warna dan gaya… Salam hangat sobat.. πŸ™‚

  33. Ikkyu_san berkata:

    ngga bisa becandain orang sih, bisanya becandain diri sendiri …gubrak

    EM

  34. deeedeee berkata:

    lebih hati2 aja kalo becanda ma org kayak gini… πŸ˜€

  35. wi3nd berkata:

    iya beda kepala ya beda isi dan sikapnya..
    klu n9adepin yan9 be9ini eman9 rada nyebelin ju9a,tapi biasana di candaain balik,tapi nda sampe bikin mledak emosina,klu maseh emosi ju9a ya tin99alin ajah,kan repot klu nti mlah jadi berantem.. πŸ™‚

  36. nengyuli berkata:

    Ya orang kan berbeda2 da yg gampang tersinggung ada yang ga mudah tersinggung….

    Ya klo kita menemukan orang yang mudah tersinggung biarkan saja….
    tinggalkan….

  37. sendit berkata:

    Wah banyak nih di kampus saya anak2 kayak gini….giliran diomongin langsung sewot…dasar anak muda….;)

    http://sendit.wordpress.com

  38. 1nd1r4 berkata:

    banyak yg suka gitu mah….hadapi dengan senyum saja πŸ™‚

  39. em berkata:

    give N take.. dong.. (eh salah ya..?)

    berani membuat teman sebagai..pusat gurauan..
    berani juga jadi pusat gurauan…hmm??

    (ihh..keknya aq bgt..!!)

  40. marshmallow berkata:

    hahaha… ada! aku sering juga nemu yang gitu.

    tapi kalau sudah berada dalam peer group artinya lingkaran teman dekat, biasanya becanda jadi bebas aja, no hard feeling. soalnya kalau pake adegam ambeg-ambegan bakal makin dikerjain. haha!

  41. Johan Firdaus berkata:

    Wah gw tuh, suka nyela orang tapi gak suka di cela

    hehehehe

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s